Manfaat Tumbuhan Lumut Bagi Kehidupan Manusia

Manfaat Tumbuhan Lumut Bagi Kehidupan Manusia - Bila dilihat sehilas bagi kebanyakan orang tumbuhan lumut itu dianggap sebagai tumbuhan yang tidak berguna dan sering sekali disebut hama atau tanaman pengganggu. Tetapi sebenarnya tumbuhan lumut itu ada manfaatnya, ada suatu market substansil yang mengumpulkan lumut dari alam liar untuk dijadikan bahan baku suatu produk, dan ada juga yang menjadikan lumut sebagai bahan untuk dekorasi bangunan yang ramah lingkungan dan bahkan ada yang memanfaatkan lumut untuk dijadikan bahan makanan yang nikmat seprti lumut tanah yang di olah menjadi masakan urap.

Sebagaimana tumbuhan lumut juga berguna untuk bahan bakar, contohnya lumut dengan jenis "sphagnum". Pada daerah pertambangan, tumbuhan lumut ini (dalam kondisi kering) digunakan sebagai bahan bakar untuk alat penerangan, sehingga lumut ini sangat membantu sekali dalam pekerjaan para penambang. Selain itu sphagnum jenis cristatum dan subnitens dalam kondisi kering juga dapat digunakan untuk medium pertumbuhan pada tanaman-tanaman holtikultura, seperti sayur dan buah-buahan. Di dunia medis, lumut juga memiliki manfaat yang tidak sedikit.

Ada beberapa jenis tumbuhan lumut yang dapat dimanfaatkan untuk kesehatan, misalnya jenis lumut "marchantia" yang dapat digunakan sebagai obat penyakit hati. Tumbuhan lumut yang hidup di atas bebatuan juga lama kelamaan akan menyebabkan pelapukn pada batuan, sehingga batu akan hancur dan menjadi tanah. Proses pelapukan batuan yang dibantu oleh tumbuhan lumut disebabkan oleh rizoid lumut yang menembus permukaan batuan sehingga batuan menjadi rapuh dan hancur lalu membentuk tanah dan menjadi tempat tumbuh tanaman lainnya, nah inilah jawaban mengapa lumut disebut sebagai vegetasi perintis. Secara keseluruhan, tumbuhan lumut yang hidup di daerah hutan atau di atas permukaan tanah dapat mencegah terjadinya erosi mengurangi resiko banjir, dan juga dapat berguna untuk penyerapan air tanah sehingga dapat menyediakan air pada saat terjadinya musim kemarau. Begitu juga dengan tumbuhan lumut yang sudah mati dapat dimanfaatkan menjadi penembah zat organik dalam tanah sehingga tanah menjadi lebih subur dan tumbuhan lain dan tumbuh diatasnya.

Berdasarkan data yang ada, tumbuhan lumut itu dapat digunakan sebagai bahan untuk hiasan rumah tangga, obat-obatan, bahan untuk ilmu pengetahuan dan sebagai indikator bilogi untuk mengetahui degradasi lingkungan. Beberapa contoh lumut yang dapat digunakan tersebut adalah calymperes, campylopus, dan sphagnum. Selain sebagai indikator lingkungan, keberadaan lumut di dalam hutan hujan tropis sangat penting sebagai tempat tumbuh organisme seperti serangga dan waduk air hujan (gradstein, 2003)

Sphagnum kadang-kadang digunakan media sebagai alternatif untuk mengerami telur buaya oleh para petani buaya di Philipina. Bahkan dilaporkan juga penggunaan lumut yang dikeringkan sebagai bahan bakar dan bahan untuk rumah-rumah di daerah-daerah panas tetapi hal ini tidak dapat diterapkan di wilayah Asia Tenggara (Pant & Tewari, 1989 dalam Tan, 2003).

Lumut sering juga digunakan untuk pertanaman dan rumah kaca. Hal ini yang telah dilakukan dengan lumut ini adalah menggunakannya sebagai obat-obatan. Berdasarkan hasil penelitian di Cina, lebih dari 40 jenis lumut telah digunakan oleh masyarakat Cina sebagai bakteri dan jamur (Ding, 1982 dalam Tan 2003).

Lumut jenis sphagnum juga komponen utama bahan bakar yang mana ditambang untuk penggunaan sebagai bahan bakar, sebagai aditip lahan perkebunan, dan jelai bertunas dikeringkan pada pemroduksian scotch whisky, sphagnum, biasanya jenis cristum dan subnitens, dipanen selagi masih bertumbuh dan dikeringkan digunakan di kamar anak-anak dan hortikultura sebagai media pertumbuhan.

Lumut yang hidup di hutan-hutan atau di atas permukaan tanah dapat mencegah erosi, mengurangi bahaya banjir, dan mampu menyerap air sehingga dapat menyediakan air pada musim kemarau. Lumut yang sudah mati pun dapat dimanfaatkan menjadi penambat zat organik dalam tanah seingga tanah akan menjadi subur dan cocok untuk tumbuhan lainnya.

Marchantia polymorpha untuk mengobati penyakit hepatitis, spagnum sebagai pembalut atau pengganti kapas, jika spagnum ditambahkan ke tanah dapat menyerap air dan menjaga kelembapan tanah. Tumbuhan lumut yang sudah dikenal manfaatnya sebagai obat-obatan terbagi atas dua golongan yaitu lumut hati dan lumut daun. Beberapa tumbuhan lumut tersebut antara lain :

1. Marchantia polymorpha dikenal juga dengan lumut hati, jenis tersebut dapat digunakan sebagai obat hepatitis, menghilangkan racun akibat gigitan ular.

2. Conocephalum conicum, juga termasuk lumut hati, berfungsi sebagai antibakteri, antifungi, mengobati luka bakar dan luka luar.

3. Frullania tamarisci, merupakan lumut hati yang dapat digunakan sebagai obat antiseptik.

4. Fissidens japonicum, merupakan lumut daun, dapat digunakan ntuk membantu pertumbuhan rambut.

5. Rhodobryum giganteum, merupakan jenis lumut daun yang dapat mengobati tekanan darah tinggi dan sebagai sedatif atau obat bius.

6. Cratoneuron filicinum, termasuk lumut daun yang mengandung senyawa untuk mengobati penyakit jantung.

7. Haplocladium catillatum, merupakan lumut daun, yang berguna untuk mengobati pnremonia.

Peranan lumut adalah sebagai produsen dalam ekosistem.

1. Sphagnum memiliki kemampuan mengubah perairan menjadi daratan.

2. Sphagnum banyak juga dipergunakan sebagai kapas.

3. Sampah sphagnum yang mengering disebut gambut, dan dapat dijadikan bahan bakar, sebagai bahan bakar campuran untuk menggemburkan struktur tanah liat, sebagai humus untuk tanah pasir yang kurang kuat mengikat air, sebagai bahan pembuat parafin dan amoniak.

4. Lumut sebagai vegetablasi perintis.

5. Tumbuhan lumut sangat berperan dalam menyerap dan menahan air hujan di daerah hutan.

Related Posts

Manfaat Tumbuhan Lumut Bagi Kehidupan Manusia
4/ 5
Oleh

-> Apa tanggapan anda untuk artikel kali ini
-> Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan
-> Jangan lupa setelah berkomentar share artikelnya
-> Dilarang keras promosi link ataupun produk jenis apapun
-> Terimakasih